EDISI SPESIAL

Arsip 2008~2014

Mari Pupuk Mental Juara

with one comment

Menjadi juara dan bermental juara adalah dua hal berbeda. Orang bermental juara tak bakal terpuruk walaupun dia mengalami kekalahan. Baginya, kalah menang adalah hal biasa, dan selalu mengambil hikmah dari setiap kejadian.

Bagaimana agar bisa bermental juara?

1. BERTASBIH – Ketika kita mendapatkan kemenangan, harus yakin bahwa tidak ada penentu kemenangan kecuali dengan pertolongan Allah yang maha kuasa atas segala sesuatu. Hingga hendaklah kita mensucikan Allah dari segala sesuatu yang mensekutukanNya. Janganlah kita menganggap ada yang lebih memiliki kekuatan selain kekuatan Allah SWT.

2. BERTAHMID – Senantiasa bersyukur atas segala kejadian  yang ditentukan oleh Allah, karena Allah tidaklah menjadikan segala sesuatu sia-sia. Ketika mendapatkan kemenangan, jadikan kemenangan itu untuk semakin mendekatkan diri kita kepada Allah dengan menjauhkan diri kita dari sikap takabur dan terus memperbaiki kualitas ibadah (termasuk di dlmnya adalah kualitas kerja atau permainan kita)  kita agar kita semakin dapat mensyukuri karunianya. Bukankah apabila kita bersyukur maka Allah akan menambah nikmatnya. Sehingga kita juga tidak mudah terbuai atau mabuk kemenangan, yang melupakan kita akan kondisi sesungguhnya diri kita.

Ketika mendapatkan kekalahan, segera kembali kepada Allah yang menguasai segala sesuatu (inna lillaah), yakinlah bahwa ini adalah yang terbaik untuk kita. Evaluasilah bagaimana kualitas ibadah kita, mengapa sampai Allah tidak menetapkan kemenangan itu untuk kita, apakah ada yang salah dari perilaku kita baik secara individu, team atau organisasi. Semakin kita mengupayakan segalanya semakin mendekati kepada apa yang diinginkan oleh Allah SWT, maka semakin dekatlah kita dengan pertolonganNya. Di antaranya adalah  Dengan membersihkan diri ini dari segala unsur yang menyebabkan hilangnya prinsip ” berikanlah amanah kepada Ahlinya” right man on the right job,  terus jauhkanlah diri kita dari sikap takabur dengan meyakini bahwa segala kekuatan datangnya dari Allah SWT sehingga kita terhindar dari sikap meremehkan orang lain dan terus merasa kurang ilmu yang memacu diri ini untuk terus berlatih dan berlatih, shabar menghadapi segala ujian dan tantangan yang dihadapi karena meyakini itu adalah sebagai suatu keharusan di dalam perjuangan. Tidak menjadi lemah dan minder ketika berada di dlm posisi di bawah karena Allah menjadikan kegagalan-kegagalan di dalam proses perjuangan kita sebagai jalan untuk semakin menyempurnakan kualitas kerja kita.

3. BERISTIGHFAR – Teruslah Memohon Ampun kepada Allah, karena kelemahan diri kita yang tidak pernah luput dari sifat khilaf dan lalai. Kalaupun Allah menentukan kemenangan buat kita, bukanlah karena kita yang telah berbuat secara sempurna ( kalau kita mau jujur mengkaji dan mengevaluasi setiap hasil kerja kita ), tetapi karena Allah lah yang telah menetapkan ini buat kita. Dengan bersikap seperti ini, kita akan terdorong untuk terus menerus memperbaiki kualitas kerja kita.  Wallahu A’lam

Written by Hasyim

Januari 1, 2011 pada 9:35 am

Ditulis dalam FORUM HASYIM

Tagged with

Satu Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. pass it on

    kids math games

    Januari 5, 2011 at 3:22 am


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: